Casino Hard Rock Korban Penipuan Modus Pencucian Uang yang Rumit

Dalam skema yang rumit termasuk Hard Rock Casino Cincinnati dan penjualan mobil, Ismail Shalash yang berusia 36 tahun menggunakan casino untuk membersihkan uangnya. Warga negara ganda Yordania dan Palestina itu kini kabur dari pihak berwenang di Maroko.

Skema
Model “bisnis” Shalash ternyata sangat sederhana. Ia mengaku menjalankan bisnis online yang mendistribusikan mobil mewah ke berbagai diler mobil. Seringkali, Shalash akan menggunakan alias Armand Brigante, seorang salesman palsu untuk sebuah perusahaan bernama MDDI Inc.

Shalash akan menerima pembayaran dari dealer sebelum mengirimkan mobil — yang tidak pernah ada dan tidak pernah dikirim ke dealer. Dia mencuri uang dari lima orang di seluruh Amerika Serikat sebesar $ 1,77 juta, dan mencoba mencuri tambahan $ 3,4 juta.

Bagaimana Dia Menggunakan Hard Rock Casino
Menurut affidavit, Shalash akan menarik sejumlah besar uang untuk mentransfer dana ke Hard Rock. Dalam periode dari 24 Mei hingga 24 Agustus, Shalash menyetor lebih banyak $464.796 dan menarik $789.541.

Menurut surat gugatan:
“Shalash menebus chips yang jumlahnya jauh lebih banyak daripada jumlah setoran. Dokumen Hard Rock juga mengungkapkan pola aktivitas mencurigakan di mana akun kasino Shalash digunakan sebagai saluran untuk mentransfer sejumlah besar dana yang dia terima dari korban melalui saluran transaksi keuangan.”

Shalash melihat casino, bisnis di mana uang tunai banyak digunakan, sebagai cara mudah untuk membersihkan uang kotornya.

Pengantin baru Shalash, Abir Mulawwah, baru-baru ini ditangkap, tetapi pihak berwenang masih belum dapat melacaknya. Keduanya menikah dengan sangat cepat, dan beberapa orang mempertanyakan apakah pernikahan itu merupakan upaya lain untuk membantu pencucian uangnya.

Pasangan itu meninggalkan negara itu setelah pernikahan mereka dan pindah ke Maroko setelah Shalash mengosongkan rekening banknya dan Mulawwah memulai brankas di bank Houston. Pihak berwenang percaya uang kotor Shalash disimpan di dalam kotak itu.

Sebagai cara untuk mengambil kembali uang di brankas Houston, pasangan itu merencanakan Mulawwah untuk kembali ke Amerika Serikat. Dia tiba di Houston 19 November, dan setelah berbelanja, dia berusaha untuk kembali ke Maroko.

Rupanya, Mulawwah berencana menjual pakaian yang dibelinya di Amerika Serikat. Setelah surat perintah penggeledahan untuk kotak deposit mengungkapkan uang tunai $300.000, Mulawwah ditangkap di bandara Houston. Ketika ditanyai oleh pihak berwenang, Mulawwah bersikeras bahwa dia tidak menikah dengan Shalash, tidak tahu di mana dia, dan bahwa dia tidak berbicara dengannya selama berbulan-bulan.

Shalash masih menghindari otoritas di luar negeri. Bagaimana menurut anda? Bisakah casino mencegah ini setelah mengenali beberapa perilaku yang mencurigakan?

Pari-Mutuels di Florida Mendesak Pengadilan Banding Menolak Mosi Seminoles dalam Kasus Taruhan Olahraga

West Flagler Associates, perusahaan induk dari Magic City Casino, mengajukan tanggapan resminya terhadap mosi darurat Suku Seminole untuk tetap berada dalam kasus taruhan olahraga seluler Florida yang mengklaim bahwa “kerugian yang tidak dapat diperbaiki” yang dikutip oleh Suku Seminole disebabkan oleh diri sendiri. West Flagler Associates mencatat bahwa Seminole terus mengambil taruhan seluler bahkan setelah hakim federal memerintahkan mereka untuk tidak melakukannya.

Suku seminole berpendapat jika izin tinggal tidak diberikan, itu akan menyebabkan “kerusakan yang tidak dapat diperbaiki” bagi suku tersebut. Suku tersebut akan kehilangan “pendapatan besar jika masa inap tidak diberikan menunggu banding, termasuk khususnya dari taruhan olahraga online.”

Dua Pari-mutuel yang menentang perjanjian taruhan olahraga Suku Seminole dengan negara bagian Florida kini menuduh Seminole “tidak jujur ​​​​dengan pengadilan.” Mereka mendesak pengadilan banding federal pada hari Selasa untuk menolak permintaan suku untuk penundaan putusan.

Pada bulan September, Seminole mengadakan perjanjian dengan negara bagian Florida yang memberikan suku tersebut satu-satunya kendali atas taruhan olahraga selama 30 tahun dan mengharuskan Seminole membayar Florida setidaknya $2,5 miliar selama lima tahun pertama. Sebagai bagian dari kompak baru, Seminole diberikan izin oleh negara bagian untuk menawarkan taruhan olahraga seluler.

Namun, ada satu halangan. The Seminoles, bersama dengan Disney, telah berhasil mendorong inisiatif pemungutan suara dua tahun lalu yang memberi pemilih kekuatan untuk menyetujui ekspansi perjudian baru di negara bagian. Inisiatif itu berlalu.

Seminoles berpendapat bahwa taruhan olahraga seluler sebenarnya bukan bentuk ekspansi perjudian karena taruhan berlangsung di server yang bertempat di properti suku. Seorang hakim federal memutuskan sebaliknya.

Pengadilan banding memberi pemerintah federal dan penggugat dalam gugatan -pemilik Magic City Casino di Miami-Dade County, dan Bonita Springs Poker Room di Southwest Florida- sampai Selasa siang untuk menanggapi mosi darurat Seminoles.

Operator pari-mutuel mengklaim bahwa compact tersebut “jelas melanggar hukum” sambil memperingatkan pengadilan tentang operasi lanjutan dari aplikasi taruhan olahraga seluler.